Minggu, 02 September 2012

Berbenturan dengan rencana Allah

Temen2 ditwitterland mungkin udah pernah denger kisah ini.Ini adalah cerita yg sudah saya share di Twitter.tapi rasanya masih kurang klo ga saya tulis secara keseluruhan.

Beberapa bulan lalu ketika awal2 saya ingin berkecimpung didunia bisnis,saya mulai mencari buku dan beberapa referensi mengenai buku2 keuangan, bisnis, dan motivasi.selain itu saya follow beberapa motivator ditwitter.
Suatu hari saat saat saya liat timeline ditwitternya ippho Santosa penulis buku 7 keajaiban rezeki...ada yg bertanya pada beliau "pa saya jalani bisnis dan bangkrut, ada sisa uang lebih baik saya bangun bisnis baru atau mengumrohkan orang tua" lalu ippho jawab : "umrohkan orang tua mu dulu". Ada jg yg bertanya "pa saya ada uang yg cukup utk memulai bisnis,tp saya jg ingin mengumrohkan orangtua, baiknya bagaimana? apa bisnis dulu lalu hasilnya utk umroh?" lalu beliau jawab "umrohkan dulu orang tua"
Saat saya baca rasanya sedikit ketampar,ada rasa yg ga enak bgt dihati, rasa malu, rasa sedih.kenapa?
Saya bersama suami sudah menikah hampir 2 taun (awal des 11) alhamdulillah diberikan rezeki yg melimpah dan insyaallah barokah,tentu anak rezeki terbesar...selain itu alhamdulillah saat ada rezeki saya dan suami membelikan emas,rumah dan mobil.tidak ada sama sekali terpikirkan rezeki itu untuk membahagiakan orangtua terlebih dahulu :(( padahal emas,rumah dan mobil bukan kebutuhan yg urgent.
Malah saat saya dan suami membeli rumah, saya konsultasi ke mamah dan mamah sangat bahagia pada saat itu.
Didalam hati saya "Mamah pasti seneng bangga anaknya Udah bs beli rumah n investasi" sumpah masih terasa malu sampai sekarang, betapa egoisnya saya, padahal cita2 saya dulu ingin memberangkatkan ortu ke tanah suci, eh pas diksh rezekinya lupa akan itu. saya lbh mementingkan investasi, walaupun selama ini rutin memberikan sebagian rezeki kpd mereka, saya merasa itu disisihkan Dr kebutuhan lain yg kurang penting.dgn kata kasar saya memberi mereka sisa" :(

Setelah membaca twit itu saya tlp suami,saya sampaikan keinginan saya memberangkatkan orangtua ketanah suci,alhamdulillah mempunyai suami yg luar biasa baik, suami saya bilang "ayah setuju bgt sayang,justru lebih baik uang dipke itu,yu kita berusaha cari uangnya" katanya

Mulai dari hari itu saya cari informasi travel dan biayanya.dan ternyata biasanya ga sedikit.mungkin biaya untuk umroh yg reguler lbh murah tp karena ortu saya sudah tua dan saya ingin fasilitas yg terbaik,saya ingin mereka mendapatkan pelayanan plus yg tentu harganya pun jauh lebih plus.klo ditanya pas waktu itu ada uangnya?saya jawab untuk 1 orang pun ga cukup hihihi....
Tp saya dan suami sudah niat dan optimis...tadinya kita mau jual rumah atau mobil tapi jual rumah n mobil tuh susah,ga bs cepet...padahal kita pengen Maman n papah berangkat secepatnya sebelum Lebaran kemaren...

2 Minggu Dr situ alhamdulillah suami mendapatkan rezeki lebih tp msh blum cukup utk 2 orang...tp dengan uang segitu akhirnya saya berani bilang rencana saya kepada mamah,awalnya bilang ke kakak perempuan saya lalu bilang ke Maman dah papah, saya bilang "mah doain ya dpt rezeki bwt berangkatin mamah n papah ke Mekah" trus Mamah bilang "ga usah,uangnya bwt kebutuhan keluarga aja " ya seperti biasa orangtua saya terutama Mamah Tu orangnya ga suka ngebebanin orang lain,jd terkadang beliau menolak bila anak2 nya memberikan sesuatu. Tp akhirnya saya meyakinkan beliau bahwa rezeki insyaallah ada.

2 Minggu Dr ngobrol sama Mamah allahuakbar rezeki berdatangan dan uang terkumpul.iya memang Allah maha mencukupkan,Allah maha mempermudah...akhirnya saya tlp Mamah dan bilang "mah alhamdulillah sekarang Mamah bs langsung daftar ke travelnya" seketika mamah menangis,suaranya gemetaran,dan begitupula saya....sungguh tidak ada yg lebih membahagiakan Dr mndengar tangisan bahagia seorang ibu :')

Keesokan harinya beliau daftar ke travel dan siap untuk berangkat tgl 28 Juli 2011,pulang Dr mendaftar di travelnya ust miftah farid yg bersebrangan dgn masjid agung,beliau dan papah menyempatkan untuk sholat dzuhur disana.beliau bercerita bliau sholat sampai menangis keras,malu katanya karna takut dilihat orang :')

Seperti biasa setiap hari minimal 2 kali sehari saya Tlp Mamah...bukan apa2 karna saya jauh dan tidak bs ketemu sering2,jd apa lah artinya boros pulsa demi berbagi cerita dengan beliau.
Siang hari tgl 22 Juni 11 saya Tlp Mamah "mah nuju naon?" yg artinya mah lg apa? Mamah bilang "nuju baca buku bimbingan ka tanah suci,trus nunggu tukang jait kan kudu nganggo seragam ka Mekah" percakapan hampir satu jam itu lebih banyak mengenai cerita Mamah menceritakan persiapannya ke tanah suci yg sebulan lg" sorenya saya Tlp lg "mah nuju naon?" beliau jawab "bade sholat magib jamaah" itu adalah percakapan sya terakhir dgn Mamah :'(

Tengah malam jam 1 saya dpt Tlp Dr kakak perempuan saya,feeling saya udah ga enak.tnyata benar...mamah udah dipanggil Allah.
Tanpa sakit apa2,tanpa keluhan penyakit apa2...beliau dipanggil Allah dgn cara yg baik,dgn cara yg "lembut"
Reaksi awal saya adalah menangis dan berteriak "Mamah kan mau ke Mekah,Mamah mau mekah,ya Allah kenapa ga ijinin Hana Bahagiain Mamah dulu" teriak saya...
Dgn penerbangan paling pagi Dr jambi saya sampai digarut (tempat Mamah dimakamkan) pada saat sholat ashar.

Sungguh saya sangat ikhlas Mamah dipanggil Allah,karna saya yakin amal2 Mamah dan kesholehan Mamah menenangkan saya bahwa beliau ditempat yg terbaik.tetapi justru yg berat adalah bagi yg ditinggalkan,khususnya saya...sampai saat ini saya msh merasa "berhutang" karna keinginan saya memberangkatakan Mamah tdk terkabul.

Akhirnya alhamdulillah papah pada tgl 28 Juli kemarin berangkat ketanah suci bersama adiknya (menggantikan Mamah) dan saya yakin Mamah sudah ditempatkan ditempat yg lbh indah Dr Mekkah.

Saya bercerita disini bukan untuk sombong demi Allah,saya hanya ingin berbagi bahwa LAKUKANLAH dan wujudkan keinginan orangtua Mu sebelum mereka dipanggil sang pencipta.karna waktu itu tidak akan berulang.jgn sampai MENYESAL
Dr bayi Dr kecil sampai sekarang,betapa egoisnya kita utk tidak memikirkan kebahagiaan mereka.
Saat bayi sudah menyusahkan,sudah sekolah banyak mengeluarkan biaya,setelah menikah apa kita menoleh kpd mereka utk bertanya kebutuhan mereka?atau sibuk dgn keluarga baru dgn alasan "terlalu sibuk?"
Keinginan mereka blum tentu membutuhkan banyak biaya,mungkin saja mereka hanya membutuhkan sedikit perhatian dan pengertian kita :)

Ketika rencana saya berbenturan dengan kehendak Allah,apakah saya marah? Saya memang sedikit kecewa dan sering bertanya2 tp sungguh sampai saat ini saya berusaha berbaik sangka pada kehendak Allah.

Take care of my mom Allah,shes the greatest mom ever.ajaklah Ia berkeliling Mekah,saya belum sempat mewujudkannya :')

10 komentar:

  1. terharu banget bacanya,hanna... semoga mamamu ditempatin di tempat yang lebih indah dari Mekah..amiinn....
    tulisannya menginspirasi banget... kamu suka nulis ya.. aku sih new bie di dunia blog, kayanya musti belajar sama kamu nih,heheh...
    kalo ga keberatan, kunjungi aku balik ya di blog ku :)
    www.momspreneur5450.blogspot.com

    see you,hanna..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai salam kenal dear, makasih udah mampir :)
      huaa aku jg masih new bie masih banyak harus belajar.

      dengan senang hati nanti aku kunjungi blognya ya :)

      Hapus
    2. ah ya ampuuuuuun, pas diliat blognya ternyata ini mira tooooh hihihihi...long time no see cantik :*

      Hapus
  2. Sebuah tulisan yang sangat bermanfaat dan terharu saat membaca hingga meneteskan air mata, karena terbayangkan kisah sendiri yang belum sempat membahagiakan orangtua terutama mama, sementara ayah sudah duluan dipanggil sang maha kuasa Allah SWT saat aku masih berumur 17 tahun..
    Tulisan ini sangat menginspirasi para pembaca, semoga Allah membalas kebaikan anda hana

    Salam kenal,
    Adien Z

    BalasHapus
    Balasan
    1. Subhanallah :') makasih banyak mas adien. Salam kenal.

      Hapus
  3. Sama-sama... terima kasih jg udh accept di google+, salam jg buat suaminya

    BalasHapus
  4. Subhanallah teh, terharu teh bacanya, tetiba jadi inget ibu...mksh y teh tulisannya sangat menginspirasi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2, makasih udah mampir ya..salam kenal

      Hapus