Minggu, 30 September 2012

berKORBAN dengan berKURBAN

Sebelum saya menikah, sama sekali ga kepikiran untuk berkurban setiap tahunnya, bahkan setelah kerja dan punya uang sendiri, ga ada rasanya "gereget" ingin berkurban, padahal uang ada, tapi dipikiran tuh "duh, sayang ah, mending uangnya untuk tambah-tambah beli HP baru" *MALU-MALUIN*

Untuk teman-teman yang sudah terbiasa berkurban, Alhamdulillah, you rawwwwwk!!!...saya disini mau bercerita berkurban dari sisi saya dan pengalaman saya.

Sepengetahuan saya dulu, berkurban itu ga wajib-wajib amat, ya berkurban ga penting-penting amat lah. dulu yang berkurban itu cuma orang tua, yang saya tau, kalau idul adha itu pasti bakalan makan banyak terutama makan kambing "nyamnyam" *SelfToyor*

Nah setelah menikah, Alhamdulillah dibukakan pintu pengetahuan dan "kesadaran" akan kewajiban untuk berkurban. hukum berkurban itu memang bukan "wajib" tapi sunnah muakkadah "utama", tapi kalau kita mampu, ya berkurban laaah...

Ayat Al Qur'an tentang berkurban, adalah:
"Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu nikmat yang banyak. Maka dirikanlah shalat karena Rabbmu dan berkurbanlah." (Al Kautsar 1-2)

ada kata-kata NIKMAT, ga usah jauh-jauh pikirannya ke nikmat harta deh, nikmat Allah itu, duh Subhanallah...kita dikasih kesehatan, keselamatan, iman islam, untuk saya pribadi dikasih suami yang baik, anak yang sehat lahir batin, Nikmaaaat ya Allah, nikmat banget...nah selain kenikmatan luar biasa tadi, Allah kasih kita kenikmatan rezeki. dari kenikmatan rezeki yang Allah kasih itu, kita HARUS sisihin sebagian untuk kurban. Malu atuh udah dikasih kenikmatan luar biasa tapi masih itung-itungan untung rugi sama Allah, make nawar deuih hahaha

kurban itu setaun sekali loh, masa iya berat?
buat saya yang dableg ini, dulu kurban itu bebaaaan, mahaaaaaal, karena eh karena ngga dialokasikan dan ga diNIATin dari awal.
Alokasi biaya untuk kurban ini bisa kita bikin dari bulan-bulan sebelumnya, jadi ga terlalu berat. misalnya nih, harga domba atau kambing itu sekitaran 1,5juta, ini dah yang terbilang mahal ada juga yang 1,2jtan (tergantung daerah dan kualitas binatangnya) mungkin berat banget nih buat ngeluarin 1,5 juta langsung pas idul adha. ya kalau berat, nabung aja, 1,5 juta dibagi 12 bulan = 125.000/bulan.
masih bilang susah nabung 125rebu perbulan?euuuuh era atuh sama gadget terbaru tuh ditangan ngeheheheh, 125.000 sama aja kaya biaya beli paket internetan apanan? kalau terlalu ribet ngumpulin 125.000/bulan, coba niatin sisihin sebagian bonus tahunan untuk berkurban, lebaran tuh sebelum idul adha kan? misalnya nyisihin tunjangan hari raya atau THR buat berkurban. ringan kan?
ngomong-ngomong soal ga punya uang untuk berkurban, kita juga pernah ko, tapi dipaksain dengan jual perhiasan buat beli si mbe, Alhamdulillah itu emas balik lagi bawa temen-temennya :)

manusia itu emang pedit (nunjuk diri sendiri) makannya Allah kasih "bonus" buat kita kalau kita mau menyisihkan sebagian harta kita untuk zakat, sedekah dan berkurban, sebagai tanda bersyukur. Allah janji, setiap "pengorbanan" yang kita lakukan sebagai tanda bersyukur akan diganjar berlipat2 lagi kenikmatan. bersyukur itu melipatgandakan kenikmatan. Allah yang janji dan Allah ga pernah ingkar janji.

Ngomong-ngomong soal niat, sebisa mungkin dan seharusnya, niatkan berkurban hanya untuk Allah, Hanya untuk memohon keridhoan Allah. ada seorang teman yang pengen berkurban, biar diliat juga sama orang lain, kalau dia mampu berkurban. contohnya nih, ada yang namanya berkurban pada lembaga tertentu untuk disalurkan didesa-didesa terpencil yang memang warganya jarang makan daging, tapi kebanyakan ga mau tuh karena "ga keliatan" kalau dia udah berkurban, pengennya berkurban disekitar dia aja, difoto dulu domba dan kambingnya trus diupload dimedia sosial biar orang-orang sekitar bahkan didunia tau dia mampu berkurban. lah jadi mau berkurban untuk siapa? mau bantu orang lain? mencari keridhoan Allah, atau mau mencari pengakuan orang-orang? ya tapi niat orang sapa yang tau ya. urus diri lu sendiri deh na ah jangan ngurusi orang lain bahahah (ngomong ma diri sendiri). tapi mencari penilaian dan pujian dari manusia itu cape, ga ada abisnya kadang mahal, justru mencari penilaian Allah dan cari perhatian sama Allah tuh justru lebih murah dan murah.

Nah temen-temen, selamat berkurban, semoga mendapatkan keberkahan dunia dan akhirat. oh iya, kebanyakan socialita-socialita kan pada bangga tuh nenteng tas-tas mahal, pake baju-baju mahal, kita justru kudu lebih bangga udah berkurban, boleh juga ko "pamer" nenteng kambing ke mall ;p heheheh

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar