Minggu, 02 September 2012

Sudah sukseskah HANA???

Sukses?arti kesuksesan orang pasti berbeda2.sebagian orang melihat kesuksesan itu dengan membanding2kan kesuksesannya dengan orang lain,.hasilnya beragam,ada yang menanggapi perbandingan kesuksesan itu dengan positif ada juga yang negatif.bila Ia lebih sukses dari orang lain Ia mungkin sombong (negatif) atau mungkin malah bersyukur dan membantu orang lain untuk sukses seperti dia (positif). Klo ada orang yang tidak lebih sukses orang lain,Ia mungkin iri,berusaha menjatuhkan,stress dan merasa dirinya tidak berguna (negatif) atau justru Ia bangkit dan belajar lebih banyak lagi (positif)

Arti kesuksesan itu luas dan standar kesuksesan seseorang itu berbeda2. Untuk saya pribadi kesuksesan itu adalah membandingkan sosok saya sebelumnya dengan sosok saya sekarang.kesuksesan bagi saya yaitu Sudahkah saya "berubah"menjadi jauh lebih baik dari saya sebelumnya?

Pintu awal kesuksesan saya adalah pernikahan.Yes,married billy goenandar is a single step closer to My happiness and my own success.thank god...
Mungkin kebanyakan orang menilai saya terlalu melebih2kan keadaan dengan mengatakan pernikahan mengubah hidup saya dan mengenal seorang Billy goenandar adalah seperti mendapatkan "pertolongan" tapi itulah kenyataannya.ga aneh klo saya selalu terkagum2 atas sosok seorang Billy.

Beberapa orang yang baru mengenal saya 2 tahun kebelakang mungkin ga ngga akan nyangka saya seperti apa dulu.yang mereka tau saya berumahtanga,bahagia,punya suami yang luar biasa dan seorang anak yang lucu,berkerudung.mereka ga tau "mahluk" macam apa gw dulu wakakakak.

Jauuuuh Sebelum bertemu Billy dan menikah,saya termasuk wanita "bengal" anak yang kurang ajar,dan hidupnya hanyalah bersenang2 (tapi belum tentu senang)

Entah bakal jadi apaaaa gw klo ga ketemu Billy,mungkin klo sampai hari ini gw ga nikah, gw masih:
-pake baju super mini,pke rok pendek,pake tanktop dengan belahan dada rendah
-makeup tebal berlebihan
-ngerokok
-wisata dugem tiap akhir Minggu
-boros
-mengejar karir
-masih ngelawan orang tua
-ga bisa masak
-ga bisa beres2 rumah
-masih ga tau masa depan gw kaya apa

Sebelum ketemu Billy,saya adalah sosok perempuan penuh ambisi mengenai karir,tidak pernah sekali pun berfikir untuk menikah cepat dan punya anak. Apa bila ada yang nanya mengenai masa depan apa yang saya ingin capai,saya jawab dengan enteng "ngga tau,santai aja,nikmati hidup"

Dari 3 bersaudara,alm. Mamah saya selalu bilang saya adalah anak yang paling "bengal", ga nurut,paling nakal,ga bisa diatur.

Saya coba2 ngerokok itu pas kelas 1 SMA,saya menjadi perokok aktif saat kuliah semester akhir. Saat kuliah sampai kerja saya mulai wisata dugem hampir tiap Minggu, untung klo dugem bareng temen2 cewe dan dijagain.

Rumah cuma dijadiin tempat bwt tidur doang,Ketemu Mamah papah cuma pas bangun tidur n mau tidur.
Pas mulai kerja n dapet uang sendiri,keegoan gw makin menjadi2,boros minta ampun,boro2 bwt ngasih ortu,Nabung pun enga,uang abis cuma bwt beli barang2 konsumtif yang ga penting.

Dari SMP sampe kuliah gw ga pernah sekali pun ngerasain jomblo.yaaaa klo dibilang playgirl sih ga juga,tapi saya termasuk tipe cewe yang ga setia.
Saya pernah 2 kali berpacaran serius.yang pertama saat kelas 1 SMA,saat itu lebih sering disakitin dan diselingkuhin,mungkin gara2 itu juga saya jadi "dendam" sama cowo dan akhirnya setelah itu saya ga pernah serius lg pacaran,lebih banyak nyakitin cowo,dan selalu memegang kendali dalam suatu hubungan.
Pacaran yg ke2 waktu saya awal kuliah,bisa disebut sangat serius,kedua belah pihak keluarga udah kenal,pacaran jua udah lumayan lama sekitar 5 tahun.saat itu saya yakin bakal nikah sama dia,tapi ternyata engga.bukan dia yang salah tapi saya...saat itu saya masih blum tobat hihihi masih sebagai wanita "super" yang memegang kendali sebuah hubungan,ga pernah nurut,pemarah,dan ga setia.cowo ini luar biasa baik,sayang saat itu saya belum cukup baik untuk dia.jadi lebih baik saya mundur dan membiarkan dia mendapatkan yang lebih baik.

Saya ketemu Billy saat saya blom "tobat" masih seneng dugem,ngeroko,ga setia. Billy juga dulu nakal,tapi dia lebih cepet insaf hahaha dia ngerokok pun engga sekarang.Saat ketemu Billy saya masih bekerja,masih pake baju kerja,rok pendek,make up tebal. Alhamdulillah ternyata laki-laki ini lah yang menolong saya,menyadarkan saya.Billy ga pernah sekalipun sok2an Nasehatin atau ngatur2 saya.karena dia tau kalau saya dilarang2,saya ga akan nurut.

Dia mendekati saya bukan untuk menjadi pacar tapi suami.dia juga ga pernah nanya "mau ga pacaran sama saya?" hubungan kita spontan,kita pacaran kurang dari setahun langsung menikah.sosoknya yang kalem,sederhana membuat saya "malu" dan mau berubah. Saya berubah dengan sendirinya,mencoba menyerap kebaikan yang Ia coba ajarkan pada saya.

Suatu malam saya dugem dan minta Ia jemput,trus saya minta Ia turun dan berkenalan dengan teman saya,dia ga mau,dia bilang "saya ga mau masuk,nunggu diparkiran aja.kenalannya nanti aja ya yank ditempat yg normal" waw,dia ga marah sih,tapi omongannya bikin mikir.mau ampe kapaaaan gw bengal gitu?! Saat gw ngeroko dia engga larang,tapi bikin "taruhan" klo bisa ga ngeroko selama sebulan berarti gw hebat.step by step gw berubah ke arah yang lebih baik. Alhamdulillah. Saat Ia menghadap Mamah untuk meminta ijin serius dan mau menikah dengan saya,Mamah bilang "yakin Billy?Hana tuh manja,beres2 aja ga bisa,pemarah" trus Billy bilang "insyaallah yakin tante,kalau masalah kekurangan Billy juga banyak,sama2 saling memperbaiki aja,step by step berubah lebih baik tante" katanya.

Pantes saja Mamah begitu merestui dan mantap mengijinkan kami menikah,Ia melihat Billy bisa membimbing saya,bisa "menolong" saya menjadi wanita yang lebih baik.

Perubahan itu tidak instan,sebelum menikah saya sudah berhenti merokok dll,kemandirian saya dilatih setelah saya menikah dan hidup jauh dari sanak saudara,tanpa pembantu akhirnya saya belajar mengurus rumah tangga dan memasak.kesabaran saya dilatih setelah saya hamil dan melahirkan,cape ngurus rumah tangga,suami dan anak memang menguras energi dan emosi,disitulah saya berdamai dengan amarah.

Sifat boros saya lama2 dikikis setelah saya menikah dan mengelola keuangan keluarga,menyadari dan mensyukuri setiap rezeki yang ada dan menggunakannya dengan bijak.membatasi keinginan yang tidak perlu,hanya nafsu sesaat.
Ambisi berkarier saya berganti dengan ambisi untuk berkreasi tanpa meninggalkan kewajiban menjadi istri dan ibu,menjadi momspreneur adalah ambisi yang baru.

Begitulah arti kesuksesan saya,sukses menjadi sosok yang lebih baik.bukan membandingan kesuksesan saya dengan orang lain tp sukses melawan diri sendiri.

Kesalahan saya yang dulu bukan aib yang harus ditutup2i justru menjadi Pembelajaran bagi saya sendiri dan mungkin untuk orang lain yg sekarang blom insaf hahaha.sering cerita2 dulu tuh jadi bahan obrolan dan becandaan bareng suami,ketololan jaman dulu yang bikin kita ketawa terbahak2,dan bersyukur masih hidup sampai sekarang bwt memperbaikinya.aaaaaaaaaaaaah hidup gw tuh ga biasa2,penuh warna,penuh cerita.Rameee hihihih

Satu yang selalu saya takut adalah membuat orang tua saya harus menangung dosa2 yang saya perbuat dulu.saya hanya mengadu dan memohon pada Allah,semua kelakuan saya dulu bukan karena kesalahan orang tua mendidik saya,mereka mendidik saya dengan sangat baik,nilai-nilai Islam yang kuat,kesalahan saya adalah karena saya sendiri,jadi jangan jadikan dosa saya sebagai beban mereka.

Sekarang Mau lebih sukses lagi dengan "berubah" menjadi muslimah,anak,istri,ibu,momspreneur yang lebih baik lagi ditahun-tahun depan.Aamiin

Makasih ya Allah, suamiku dan anakku sayang...without u im nothing,with u i dont need nothing else :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar