Selasa, 25 September 2012

Wahai SAHABAT

Pengen ngeluarin unek-unek yang dah lama banget disimpen nih, takut kelamaan dipendem malah jadi bisul :p

hemm mulai dari mana ya...
SAHABAT! iya, ini anak dah sahabatan sama saya udah belasan tahun lamanya. Walaupun saya punya beberapa sahabat deket perempuan,tapi ga tau kenapa dari kecil saya lebih nyaman dan lebih banyak berteman dekat dengan lawan jenis, mungkin karena kalau temenan ma cowo, ga ada gengsi2an dan minim konflik.

Dari pertama kali kenalan jaman sekolah, kita dah sering berantem, ni anak emang ajaib, jail luar biasa, saya yang sedikit kejalu-jaluan ngeladenin dengan cara kasar juga. ga tau kenapa dengan sahabat saya yang satu ini saya ngerasa nyaman jadi diri sendiri, saking nyamannya, saya udah nganggap dia seperti keluarga sendiri.

hemm temenan kita tuh abnormal, iya abnormal! sering banget berantem, salah paham, tapi dengan sendirinya kita baikan lagi. saya termasuk wanita yang ga ada anggun2nya. luaran boleh dibilang alim dan feminim, kalau dah ketemu temen saya yang satu ini, sunda kasar keluar cuma-cuma, nyablak abis, lebih mirip preman lah. hihih

perjalanan persahabatan yang luar biasa menurut saya, kita satu sekolah waktu belasan tahun dulu, tapi tetep bertahan sampai sekarang. Insyaallah.

dia selalu ada disaat saya membutuhkan, tapi saya belum tentu ada saat dia butuh saya. maafkan sahabat :'(. dari jaman baheula, sahabat saya ini ga pernah lupa ulang tahun saya, tapi saya si pelupa yang ga pernah bisa inget tanggal ultah orang bahkan no tlp orang, sering kelupaan.
Dari belasan tahun yang lalu sampai saat saya mau menikah, dia lah yang selalu ada buat saya curhat-in seneng atau sedih. ganti beberapa kali pacar dan dia tetep setia dengerin rengekan dan curhatan saya :')

kalau kita lagi akur, akuuuuur banget, kalau lagi berantem, beuuuuh jangan tanya, udah mirip musuh bubuyutan, dan ini lah yang terjadi sekarang...
dia ini adalah seorang pria yang multitalented, apa coba yang dia ga bisa?seorang pengusaha, musisi, designer, punya hobby yang bisa ngebawa dia jadi profesional dan semuanya dilakuin dengan skill yang mumpuni.

nah, kemarin ini, saya sempet mau "berbisnis" dengan dia, beberapa kali bahkan, tapi selalu gagal, bukan gagal sih, bahkan mentok tanpa dimulai.  
pertama waktu sama mau usaha baju-baju pariwisata bangka belitung, karena saya punya sahabat yang pengusaha clothing dan designer, ya pasti saya prefer kerjasama sama dia. Dia bilang "udah gampang, sama saya aja, ntar dikirimin contoh bahan dan designnya' tapi ternyata ga ada kabar sama sekali, sampai akhirnya kita pake orang lain. tapi saya masih sabar.
kedua waktu dibangka, kita mau ngadain acara untuk suatu komunitas dibangka. lah sahabat saya ini terbilang pro dan sangat terkenal di komunitas itu, pasti saya prefer dia dong. dia janji kirim proposal soal konsep acara dll ke email suami, dan sampai saat ini ga ada kabar, dan ga ada konfirmasi. masih saya diemin
yang terakhir dan cukup bagi saya adalah saat saya mau buka toko dibandung dan perlu bantuan untuk design toko. seperti biasa, dia janji liat tokonya, trus bantuin tek-tek bengeknya, dia janji besok dateng, ditunggu sampai2 minggu baru kasih kabar tanpa babibu, keburu saya sakit lumayan parah saat itu.

sayang sekali, dari ketiga konsep usaha ini, sahabat saya yang satu ini tidak bisa menepati janji. ada saatnya untuk profesional kan?saya cukup KESEL, kesel banget malah, karena udah ketiga kalinya, dia "janji", tapi blassssss, ilang tanpa konfirmasi, dan dateng dengan wajah tanpa dosa.

kali ini saya ngomong rada keras dan kasar sama dia, bukan apa-apa, saya marah karena saya care sama dia. kalau saya ga peduli, ya saya diemin aja, beres! mau temen macam apa? baik-baik didepan trus ngomongin dibelakang atau kasih kritikan tapi kritikan yang "nyata" biar sahabat kita itu maju? tapi sayang kebayakan orang cuma mau denger apa yang enak didenger, dan sakit hati atau bahkan anti terhadap kritikan. oooh poor you!

saya sebagai seorang sahabat cuma prihatin dan coba kasih masukan sama dia, "tepatin janji, janjikan apa yang memang mampu kamu berikan, dan kalaupun ga bisa, tolong konfirmasi". saya sebagai sahabat cuma pengen dia "maju" ko. dia sebagai seorang pengusaha, jelek banget kalau punya kelakuan kaya gitu, lah saya sobatnya masih mau ngingetin, mungkin kalau partner bisnis dia dah males kali.

mungkin sms saya sedikit nyelekit, dia cuma bales "oh iya nun, punten pisan udah bikin kecewa, punten pisan" that's it! kirain saya ga ada masalah dan santai-santai aja, sampai akhirnya saya menyadari ada yang ga beres.

dari saat itu dia "menghilang" ga ada kabar berita. ini awalnya terlihat wajar sih, setelah saya menikah, saya memang membatasi berinteraksi dengan lawan jenis, apapun pasti saya bilang suami. walaupun kita sahabat toh kita dah punya kehidupan masing-masing, bahkan saya yang sudah bersuami sudah sepantasnya untuk sedikit jaga jarak dengan lawan jenis walaupun dalam hal berkomunikasi lewat sms, dengan sahabat sekali pun. ya berkomunikasi sewajarnya aja, seperlunya, ga terlalu intens kaya waktu masih single dulu. bukan karena dilarang suami, ya karena saya yang mau, saya nyamannya begitu, dan bukannya seharusnya begitu?

tapi anehnya saat saya ulang tahun, yang biasanya sahabat saya ini sms atau kasih selamat, kali ini ga ada sama sekali. ok, ga masalah. tapiiii justru yang paling saya aneh dan kecewa, saat lebaran, ga ada sekali basa basi "mohon maaf lahir batin" atau apapun, ya elaaaaaah pundung toh ternyata anak ini! hemmm saya sih cuma mikir aja "duh, ni anak dikasih saran bukannya makasih dah diingetin trus minta maaf udah ingkar janji, eh malah ngilang"

saya bilang sama suami trus suami bilang "ya udah lah bun, yang penting kita dah ingetin,bunda kan cuma pengen sahabat bunda maju, ngga kepentok sama kebiasaan jeleknya, ya reaksi orang kan beda2"

nah sampai akhirnya siang kemaren ada sms dari dia nanya kabar, dia bilang "ini loh "saya" yang suka ingkar janji, masa lupa?" trus saya jawab "jiaaaaah kamana wae atuh pundungaaaan?" dia bales "bukan pundung,tapi kabur takut dimarahin hihihi" (cengengesan *mode on) hemmmmmmmmm i dont know what to say, anak ini dari dulu emang ga mau kalau dibilang childish, tapi nyatanya?
tadinya saya mau bales smsnya panjang lebar, tapi ga tau kenapa, rasa "peduli" itu hilang dan berganti dengan "kumaha maneh" hahaha...ya kan dah gede lah yah, masa harus saya jelasin lagi, lebaran ga ada silaturami untuk sahabat sedeket kita cuma gara-gara "pundung?" oh come on!!!

jadi mau punya sahabat seperti apa sih temen-temen? punya sahabat yang punya topeng beribu pujian didepan, trus dibelakang dia ngomongin aib kita ke orang lain, atau seorang teman penuh kritikan pedas tapi tulus ingin yang terbaik buat kita. it's your choice.

jadi saat ada temen yang berani mengkritik secara blak-blakan (kritikan membangun bukan menjatuhkan), saya akan bertrimakasih, karena masih ada yang tulus jujur terhadap saya.

seseorang pernah bilang "perkataan paling jujur adalah bukan dari pujian sahabatmu melainkan cemoohan dari musuhmu" :D

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar