Kamis, 18 Oktober 2012

Memaafkan untuk Dimaafkan

duuuuh ini lah hidup *ahahahaha apa coba ojol-ojol
iya kehidupan khususnya berhubungan dengan sesama anak manusia *cailah bahasa gw*

Saya ini termasuk pendendam kelas berat, jelek banget nih kelakuan...pendendam dan pemarah, kumplit banget jeleknya. sifat busuk ini makin lama terkikis oleh kelakuan suami yang bertolak belakang, humanis, pemaaf, easy going, kalau saya dah mulai caci maki karena ada orang yang menyebalkan, dia pasti bilang "keun weh atuh bun, kalau nyebelin, simple, diemin aja" katanya.

dendam kesumat ini khususnya sama beberapa teman yang dulu ada di SMA *ok kita flashback*
Tepatnya waktu saya kelas satu SMA, hemmm kayanya ga usah saya sebutin nama-namanya lah ya, ga usah juga saya ceritain lengkapnya. Intinya saya sudah melupakan betapa menyakitkannya "ditinggal" dan "dibuang" justru oleh sesuatu yang awalnya sangat mereka setujui, bahkan mereka yang merekomendasikan, alih-alih menolong atau sedikitnya menemani, mereka malah dengan asyiknya bergosip dan bergunjing tentang saya mengenai hal-hal yang semuanya tidak benar. fyuuuh jaman SMA tuh jaman paling busuk yang pernah saya lewati.
ingin rasanya teriak, ngomong membabi buta sama mereka, tapi buat apa? toh saya pun tidak ingin membuktikan pembenaran atas diri saya, apa peduli mereka?karena saya sadar, mereka bukan teman, hanya berlaga sebagai seorang teman. teman saya kelas satu itu hanya rika rachmawati, hai ricka :) cum dulu ah heheheh...

iya, ingatan tentang perlakuan menyakitkan itu saya bawa sampai saya menikah, bila melihat nama mereka saja, darah ini seperti mendidih, panas, benci rasanya. suatu saat salah satu dari mereka add pin bb saya, kaget sekaligus muak saya tumpahkan unek-unek pada suami, suami hanya bilang "udah lah bun, itu dulu, toh mungkin mereka ga sadar" trus saya bilang " bunda cuma penasaran, kenapa mereka segitu jahatnya sama bunda?kenapa ko fitnah? bunda pengen penjelasan, bunda pengen jelasin unek-unek bunda" trus suami bilang "kalau udah ngejelasin trus dapet penjelasan,trus apa?" katanya "ya udah, bunda tenang, udah terjawab" "kalau terjawab, kalau malah jadi permusuhan?udah coba memaafkan sayang, dendam itu ga baik, dendam itu bikin cape, coba maafin, lebih tenang pastinya"
selain ngobrol sama suami, saya juga curhat sama salah satu teman baik saya yaitu sari, hai sari *dadah2 hahahah... sari juga bilang hampir sama kaya suami "udah lah han, coba maafin aja, cape kalau dipikirin terus"

akhirnya saya mencoba "memaafkan" mereka walaupun mereka tidak minta maaf, dan tau hasilnya?saya lebih bahagia, lebih tenang, lebih menikmati hidup, ga ada rasanya tersakiti lagi, ga ada rasanya keinginan meminta penjelasan dan menjelaskan, clear...clear...

selama kehidupan ini kita pasti ga terhindar dari gesekan dan konflik sama orang lain kayanya, dari konflik yang ringan sampe yang berat. kalau ada orang yang nyebelin, entah itu dikehidupan nyata (tinggal dijauhin atau ga ditanggep) atau di fb, bb, dan twitter(tinggal di delete or block)selesaiiii, sesimple itu :) semudah itu, kata ayah "kalau ga suka, ga usah dipikirin, cape amat kita mikirin orang nyebelin, anggap aja ga ada" katanya hihihhi dan itu adalah saran yang ngefek banget sama saya.

nah, sakit yang berbekas itu selama saya sekolah sampai kuliah ya cuma itu, waktu SMA kelas satu, sisanya ya biasalah ya anak muda heheheh...
nah setelah kerja, pastilah ketemu orang-orang yang "ajib" juga, tapi ga ada yang "gores" hati saya...
paling cuma satu setelah saya punya anak, itu pun ga anggap saya sesuatu yang harus bikin dendam.
yap, ini terjadi sama sesama ibu-ibu muda yang baru punya anak. Saya dan beliau ini mencoba berteman dengan sering sharing soal apapun. Menyenangkan, walaupun memang kita ga terlalu deket.

semenjak saya berumah tangga dan hamil, saya tau gimana beratnya, gimana rasanya melewati awal-awal kehidupan menjadi ibu baru, apalagi dulu saya tinggal dikota tanpa sanak saudara dan semua serba dihandle sendiri (dengan bantuan suami tentunya). karena saya ini termasuk orang yang cerewet dan bawaannya tuh suka pengen nolongin orang, akhirnya saya sering bertukar pikiran (bertukar pikiran loh ya, bukan ngajarin) tentang apapun, tentang melahirkan, tentang keuangan, tentang asi, tentang apapun. karena saya pun sangat terbantu dari buku dan orang-orang baik yang dengan kerendahan hati dan kebaikannya sering memberikan ilmu-ilmu baru dan masukan-masukan tanpa meminta timbal baik alias gratis, aaah kalian hebat :*

nah dengan ibu baru yang satu orang ini,  saya juga sering sharing, mengenai anak, keuangan dan usaha. memang kata-katanya kadang ada yang ga enak, tapi entahlah ya mungkin perasaan saya aja.
satu tahun yang lalu dia minta saya membantu untuk mengirimkan contoh penyusunan perencanaan keuangan, karena saya hanya punya perencanaan milik saya sendiri, ya saya buat lagi yang baru, saya  buat sekitar setengah jam-an, lalu saya kirim. nah seminggu kemudian ada temen saya juga yang minta, kebetulan data yang ada disaya terdelete, akhirnya saya minta ke ibu muda ini "bisa dikirim balik ga file keuangan yang minggu kemaren hana kirim, ada temen yang minta juga" dia jawab "duh maaf na udah didelete, ga disave" hemmm ada 2 pemikiran saya pada saat itu, mungkin file yang saya buat itu jelek dan ga kepake sama dia (it's ok by the way) atau pas kemaren dia minta file tuh cuma buat ngetes saya aja?saya sebenernya bisa apa engga? soalnya aneh aja, dia minta tolong minta dibuatin, pas dikirim malah didelete dan ga disave hemmm jadi buat apa minta? ah saya masih mikir positif aja toh saya maunya berteman.

yang ke dua saat beliau meminta tolong untuk "berbisnis" bareng, Dulu dijambi saya usah pakaian anak-anak murah, muraaaah banget. nah, dia minta dikirim barangnya, trus dia transfer uangnya. Sebetulnya stock pada saat itu menipis banget, tapi karena beliau minta tolong, ya saya iya kan dengan menunda orderan untuk orang lain, toh niat saya nolong, bukan untuk jualan, malah saya sharing cara-cara usahanya dan apa aja yang harus dilakukan?poloskah saya? hemmm engga lah, saya niat nolong ko.
nah setelah barang sampai dia bilang "duh na, ternyata disini ada yang murah, trus jualanya gimana nih, duh ini, duh itu, duh blabla" sebenernya saya mau bilang gini "jalanin aja dulu, cobain aja, toh rezeki mah ga akan ketuker, banyak ko penjual-penjual yang jualan barang yang sama, sebelah-sebelahan, ada yang lebih murah atau lebih mahal tapi tetep aja ada yang beli kan?" ya tapi dibanding saya mengecewakan beliau dan beliau merasa dirugikan saya bilang "ya udah gpp, balikin lagi aja barangnya, nanti uangnya saya transfer balik" hahahah niat bantuin, saya malah yang jadi merasa hemmm apa ya?jadi ribet sendiri gitu, orderan untuk orang lain ditunda, cape-cape pilihin barang, tapi akhirnya gini, ya gpp deh. klo profesionalnya sih, ga mungkin kayanya bisa retur barang cuman gara-gara, "disini ada yang lebih murah" hemmm gpp lah toh dia bukan rekan bisnis, saya menganggapnya teman. Tapi disini saya bisa melihat tanggungjawab dan kredibilitasnya kan?

yang terakhir dan yang bikin saya bilang "ok! DONE" saat itu saya sharing gimana caranya ko neisha akhir-akhir ini banyak makan, saya bilang, "iya bikin sop, tambahin garem dikit sama merica" trus dia bilang (dengan nada mengintimidasi atau mungkin perasaan saya aja kali ya heheh) "loh ko pake merica sih, emang boleh?kan belum boleh anak umur segitu" trus saya jawab "oh emang kata siapa ga bisa?" (dengan maksud bertanya dan pengen tau, kali aja emang saya salah) eh dia salah paham, dia bilang "eh ko jawabnya gitu sih na, santai aja, emang lah saya mah ga sepinter hana, apa-apa tau, maafin kalau gitu?" (kurang lebih begitu isi bbmnya) DUAAAAAARRRR!!!pecah sudah pertahanan saya, selama ini saya dengan senang hati berbagi ilmu dan sharing mengenai apapun dengan maksud saling membantu ternyata dianggap (Orang yang Merasa Pintar) haduh sedih... yap, 3 kejadian itu cukup membuat saya memutuskan untuk tidak berteman, ya bukan musuh juga, tapi cukup hanya saling kenal lah. awal-awal saya sempat emosi tapi seperti biasa suami yang membuka hati saya lebar-lebar. Saya tetap ingin berteman dan berhubungan baik dengan beliau tanpa "gesekan" lagi tentunya, karena terlepas dali kesalahpahaman dan prilakunya, beliau adalah orang yang baik dan sangat ramah :) berteman bukan bersahabat nampaknya sudah cukup, untuk menghindari kesalahpahaman lagi.

Saya Hana Isyana Utiara yang penuh sifat menyebalkan ini juga dengan kerendahan hati memohon maaf pada semua teman-teman yang mungkin selama ini tersakiti oleh sikap dan kata-kata saya, mohon maaf sebesar-besarnya. mungkin pada saat itu saya ga menyadari saya pernah menyakiti kalian. seperti halnya teman yang telah menyakiti hati saya, mungkin ngga menyadari mereka telah menyakiti saya. sumpah demi Allah, saya memaafkan kalian tanpa perlu kalian meminta maaf dan saya memohon maaf sekali lagi kepada teman-teman yang secara sadar ataupun tidak sadar ternyata merasa tersakiti oleh saya.... pliiis pliiis maafin ya, yaaaaaa ;*

*btw banyak temen-temen yang ngirim email dan bbm katanya ga bisa ngirim komentar langsung yang diblog?hemmm kenapa ya?ntar coba diutak-atik dulu deh ya :*

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar