Jumat, 30 November 2012

2 hari 1 kali = Hamil?

Males nulisnya kebangetan ini sih, draft ampe 52 biji blom diapa-apain...haissssh...malas pangkal makin malas hihihihi :p
kalau ga dipaksain, bakalan menguap semua ni cerita.

hari ini pengen cerita yang sedikit-sedikit berbau "dewasa" ya, ga apa2 ya?
mari yang pada mau nikah, yang baru nikah lagi program punya momongan, atau mungkin pasangan yang dah lama nikah lagi program punya anak atau nambah anak, silahkan masuk.
naaaah, buat adek-adek yang masih kecil, close post ini, nyok cuci kaki, sikat gigi, trus tidur, jangan lupa berdoa ya ;p hihihihi

gini loooh, udah 3 bulan ini, tepatnya setelah neisha 2 tahun, saya copot KB IUD karena mau program kasih adek buat neisha.
tanpa persiapan apa-apa, dengan pedenya main tancap gas aja...
bulan pertama (september), gagal...sedih juga sih, kirain udah lepas KB bisa langsung hamil. Akhirnya cari tau sana sini, bertemu lah dengan istilah "masa subur". ternyata kalau mau hamil, kita harus "bikin adonan" pas masa subur. nah karena suami pulang ke bandung (dari aceh) 2 minggu sekali-1 bulan sekali, akhirnya kadang masa subur itu kelewat. dan pas bulan itu, ayah memang dateng pas bukan di masa subur.
ya Ampun selama nikah 3 taun ini, si hana ga terlalu ngeh sama masa subur sendiri, karena dulu pas awal-awal nikah, ga pake nunggu lama langsung hamil, jadi ga pernah ngitung-ngitung masa subur. kirain saya, kalau kita datang bulan tanggal 5 desember ada kemungkinan bulan depan datang bulannya tgl 5 juga, atau mungkin mundur atau maju beberapa hari, gitu doang taunya hahaha...
nah untuk cek masa subur, silahkan disini atau disini
dari ngitung-ngitung masa subur ini, saya tau kalau interval masa haid saya tuh lebih panjang dibanding perempuan kebanyakan, yang biasanya 28-30 hari, interval saya 32 hari.

nah, kita berusaha lagi deh dibulan ke-2 (oktober)
ayah pulang dari rantauan, dipas-pasin sama masa subur saya (niat) hahahah.
etapi etapi gagal lagi :( makin deh lemes..what wrong ya? masa subur udah diikutin, apalagi?
ah ya sudah lah, kita pikir sedikasih nya aja, kalau sampe neisha 2 taun 6 bulan ( 4 bulanan lagi) kita belom dikasih-kasih, baru kita konsultasi dan program ke dokter.

bulan ke-3 (november)
saya nganter teteh saya yang mau kuret karena keguguran ke dokter kandungan.
tadinya saya ga mau konsul apa-apa, tapi ga ada salahnya juga karena udah ditempat praktek dokternya sekalian aja saya mau tanya-tanya soal program kehamilan.
awalnya ketemu bidan dulu, dia tanya "dah berapa lama nikah?" "bulan depan 3 taun" jawab saya.
oooh dah lama juga ya kosongnya, sambil linglung saya bilang "ga lama ko, baru 3 bulan ini kosongnya, kan baru lepas KB nya 3 bulan yang lalu" "ooooh, program anak ke-2?" katanya. "ya ga apa-apa atuh, yuk kita itung dulu masa suburnya" setelah diitung-itung dan dijelasin, ternyata ga ada yang salah sama saya soal perhitungan masa subur kemaren, harusnya kata si bidan, kalau saya bulan kemaren berhubungan dimasa subur itu, ya harusnya saya hamil. "kita usg aja dulu ya kedokter" katanya "biar apa?" tanya saya "buat dipriksa takut ada kelainan atau kista dirahimnya" katanya haisssssh bikin deg-degan si bidan.

akhirnya saya masuk keruangan praktek si dokternya, ruangannya ga terlalu jauh dari ruangan ibu bidan. diUSG dan ternyata rahim saya bagus, alhamdulillah.
nah konsultasi lah saya salahnya dimana.
kalau mau hamil, "berhubungan dimasa subur, maksimal 2 hari 1 kali sampai 3 hari 1 kali"
"hah? 2 hari 1 kali dok? ga salah?" kata saya sedikit cengo,
"iya 2 hari 1 kali, kenapa terlalu sering?" kata si dokter
"jadi kalau tiap hari ga bisa?"
"ya jangan lah, kualitas sperma pria itu yang paling bagus diproduksi 2 hari 1 kali".
"ya ampun dok, saya sih ga tiap hari" kata saya
"ya bagus lah" kata si dokter
"tapi sehari beberapa kali" kata saya dengan polos...buahahahahahaha....
"aduuuuuh, itu sih bukan sperma bagus lagi yang keluar, udah tinggal gas sama ampas doang" canda si dokter.

Alamaaaak, ternyata kalau mau punya anak jangan berhubungan sering-sering, maksimal 2 hari 1 kali supaya sperma yang dihasilkan kualitasnya bagus. pantesan bulan kemaren kita ga "berhasil". masa subur sih masa subur tapi keseringan mueheheheh....

saya sampaikan sama si misua soal resep dari dokter tadi
reaksi si ayah "baleg weh!" hahahahaha
"tawar lah si dokternya, sehari sekali gitu" katanya hahahaha
"dokter mana sih?tega pisan, teu baleg dokter teh" mueheheheheh

jangan kan jauhan deh, waktu kita barengan aja tiap hari, lah apa kabar kita LDR kaya sekarang?mustahil banget disuruh puasa sehari, itu mah siksaan banget.

eh btw ini bukan buka-bukaan soal kehidupan "dapur" saya sama suami loh ya, saya cuma mau sharing aja, kali aja ada pasangan yang ternyata "kesalahannya" sama. maaf kalau rada vulgar.

naaaaaah, datang lah si ayah, pas disaat masa subur, liburan deh kita berdua tanpa neisha hampir 5 hari.
perjanjian awal,2 hari 1 kali, awalnya ayah ga setuju tapi saya ancam "mau punya anak lagi ga nih?" hahaha akhirnya dia setuju.
tapiiiiiiii...hahahaha dimulut setuju, prakteknya mah mana tahan, si ayah ngerengek mulu.
akhirnya saya mikir, kita kan sebagai istri dosa banget kalau sampe nolak "ajakan" suami, ya kan? kalau diislam sih gitu.
nah sekarang pilih mana? 2 hari 1 kali punya anak tapi dosa nolak suami? atau tiap hari malah beberapa kali tapi suami senang, dapet pahala, tapi kemungkinan ga hamil?

akhirnya saya mikir, lilahitaalla, nyenengin suami, dapet pahala, Allah juga seneng, masalah anak mah ga ada yang ga mungkin. Bismillah aja, kita coba lagi lain waktu. padahal alesan aja sih, da si guwe juga mana tahan 2 hari 1 kali hehehehe....

tapi siapa tau kalau Allah ridho, dikasih adek buat neisha secepatnya, ya kan?
perasaan dulu pas baru nikah pun, ga ada istilah 2 hari 1 kali tapi "jadi" aja tuh, jadi ga ada yang ga mungkin kan?

karena 2 hari 1 kali itu mission impossible pisan pemirsa. sekian dan terima kasih ;p
tapi buat temen-temen yang mungkin sekarang lagi berusaha buat hamil, mangga dicoba praktekin 2 hari 1 kali nya...semoga berhasil...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar