Senin, 02 Desember 2013

Bangkaku Kau Kukenang (part 1)

Pangkal pinang bangka belitung, nama tempat yang asing saya dengar pada awalnya...
bayangan tentang tempat ini hanyalah saya dapat dari buku dan film laskar pelangi andrea hirata.
letaknya saja entah dimana.

tempat inilah pertama kalinya saya jauh dari zona nyaman, dari kampung halaman, Bandung.
suami lah yang mengajak saya berpetualang di kota yang terkenal dengan kota penghasil timah ini.

kota pangkal pinang, pulau bangka, kepulauan bangka belitung...tak kenal maka tak sayang, saya jamin, sekali kalian menginjakkan kaki di tempat indah ini, bertemu dan berteman dengan penduduknya yang ramah, kalian pasti ingin kembali lagi, lagi, dan lagi

saya perkenalkan kota kelahiran anak saya neisha ini secara singkat lewat masbro wikipedia disini >>> Pangkal Pinang Bangka

pagi itu, penerbangan paling pagi dari Jakarta, sampailah pengantin baru ini di bandara depati amir kota pangkal pinang. reaksi pertama? pengen balik lagi, kabur ke bandung hihihihi...
keluar dari bandara kecil ini, udara panas bangka yang menyengat ini lumayan bikin badan berkeringat cukup deras. hemmm dari kota sejuk nan dingin, saya harus beradaptasi di kota panas ini, panas bo, asli panas, dijamin ketek banjir seketika :p

sepanjang perjalanan dari bandara kerumah, sesekali saya melihat sekeliling kota lewat jendela. suami dengan semangat dan antusias memperkenalkan kota tempatnya bekerja kepada saya. dia sudah beberapa bulan tinggal disini sebelum menikah dan memboyong saya.
kota ini sepi, jauh lebih sepi dari kota-kota wisata lain yang pernah saya kunjungi, tidak ada macet sama sekali, yipi yey! 

sampailah kami di komp. taman kota (aaaaaaah i hate this place)
sebelum kerumah, kami mampir dulu di rumah atasan suami, mas mul dan istrinya mba teti, sambil berkenalan dan mengambil kunci rumah yang kami titipkan. mas mul adalah atasan yang suami saya kagumi, suami saya banyak belajar darinya, begitupula dengan saya, mba teti saya anggap sebagai pengganti kakak sendiri di tanah rantau ini. dua orang bersahaja ini sungguh ramah dan menyenangkan.

sampailah kami dirumah kontrakan tercinta...jreng...jreeeng...bernama TAMAN KOTA
rumah minimalis, dengan halaman yang cukup luas, emmm no no, sangat luaaaaas tepatnya...
rumah yang sebetulnya nyaman bila penataan ruangannya lebih baik, rumah ini sumpek, pengap, dengan tata ruang yang tidak jelas -__-" ah kata-kata ga akan cukup jelas mendeskripsikannya...
seluruh kenangan tentang bangka adalah sangat menyenangkan dan berkesan, kecuali rumah ini, komp ini, aaaah nightmare...

komp ini sepi, sepi abis!sepiiiiiii...titik! rumah sebelah kiri kosong, untung rumah sebelah kanan tuh ada mba ellen, tetangga satu-satunya yang saya bisa saya "jangkau" karena paling dekat. gimana ya menggambarkan sepinya, hemmm...pokonya cuma ada bunyi mobil kalau pagi dan sore hari, waktu orang-orang dikomp ini berangkat dan pulang kerja, sisanya?krik krik krik...didepan rumah kami ada taman kanak-kanak, cukup membuat keributan walau hanya sebentar, 2 sampai 3 jam dipagi hari, sisanya?krik krik krik...alamak...

komp nya lumayan jauh dari pusat kota, kalau mau pulang ke perumahan ini, kita ngelewatin semacam jalan lebar dan panjang mirip tol, kanan kirinya cuma pemandangan hutan (hemm hutan terlalu lebay kayanya, pokonya pemandangannya pohon-pohon semua deh)

satu keunggulan komp ini adalah listriknya..
karena bangka sering mati lampu, suamiku berinisiatif menyewa rumah dikomp yang hampir jarang mati listriknya (padahal tetep aja sering) atleast malemnya deh, soalnya komp ini tuh dari mulai sore, menggunakan genset komp, jadi dijamin ga akan mati lampu (katanya) ga aneh kan bayar listrik disini mahal gila!.

ok akan kubahas kemurkaanku akan rumah ini...
rumah ini punya halaman luas, bisa masuk buwanyak mobil, yang kalau beberapa bulan aja didiemin, rumputnya bisa lebih tinggi dari bangunan rumahnya bahahaha, ilalang....kadang suami suka becanda, hati-hati bun sama rumput di sebelah rumah yang kosong tuh, takutnya tiba-tiba keluar harimau...ngihihhi...dengan sedikit sarkastik kita bilang komp ini bukan komp taman kota tapi ILALANG REGENCY hoh!

coba sebutin binatang apa yang paling wajar sering masuk ke dalem rumah...kecoa?tikus?kupu-kupu? itu mah biasaaaaaaaa...
yang masuk kerumah kami, hampir setiap harinya adalaaaaaah kelabang, binatang melata berkaki banyak yang sering mengeluarkan bunyi mengerikan ketika berjalan, dan beracun pula...beuuuh...
kadang lebah juga sering pengen ikut eksis masuk kedalem rumah...
bahkan tetangga saya, mba ellen pernah cerita, kalau rumahnya pernah kedatengan tamu seekor uler, entah itu uler beneran atau uler jadi-jadian deh, mba ellen lagi hamil pula waktu itu.

kalau udah mulai magrib, sepi nya makin menjadi-jadi, suasana rumah dah mistis berat deh...
cuma suara kaki anjing lalu lalang dihalaman depan rumah, sesekali menggonggong...auuuuuuuuuuuuung (maksudnya sih mengaung, ko ngejelasinya kaya suara anjing keinjek ya heheh)...
nah, seminggu sekali suami suka keluar kota nih, kadang suka rapat ke luar pulau sekitar 3-4 hari...ditinggal berdua doang sama neisha di komp dan rumah mirip hutan ini uji nyali banget. pernah suatu hari, seperti biasa banyak banget anjing pada berisik dihalaman depan rumah. tepat di depan kamar, jam 10 malem, tiba2 neisha yang saat itu baru berumur 2 bulan nangis jerit-jerit ga mau diem, aneh banget, neisha soalnya jarang nangis, dan biasanya anteng banget. mata neisha melotot, ngeliat terus ke salah satu sudut kamar, nangis nya mirip anak kecil lagi ketakutan, matanya ga bisa lepas dari sudut itu...neisha nangis kejer plus suara anjing depan kamar, duh malem paling busuk banget deh, mau gimana coba? lari? kabur? ya saya si hana yang penakut ini cuma bisa gendong-gendong neisha sambil baca-baca doa, berharap neisha cepet tidur...

pernah juga pas ayah keluar kota, malemnya sekitar jam 11 malem, neisha dah tidur, tiba-tiba mati lampu, pas liat keluar, cuma rumah saya doang yang lampu nya mati, dalam hati saya "ah kampret, apa lagi sih nih, iseng banget" tadinya mau didiemin aja tuh mati lampu ampe pagi, tapi kasian neisha, kalau mati lampu kan ac ga nyala, dia kepanasan. akhirnya dengan terpaksa, saya keluar rumah pake senter dari hp, jalan lurus tanpa liat kanan kiri (males aja klo tiba2 ada yang nongol tiba2 hehe) pergi ke halaman sebelah rumah, nyalain sikringnya...fyuuuuh..
dari situ, saya ogah lagi ditinggal sendirian kalau ayah keluar kota, saya pasti minta temenin pegawai ayah dikantor, yang sering nemenin ada eka, feby, tia sama tri...tapi yang paling sering eka sama tri...hai eka, triiii we miss u :*

But hey,dikontrakan taman kota ini lah kenangan manis awal2 berumah tangga kami nikmati,awal merantau,awal punya anak,dan yang paling berkesan adalah kenangan sebulan bersama alm.mamah tercinta. Yap,alm.mamah pernah hampir sebulan nginep di taman kota ini,nemenin saya yang baru melahirkan.
Dan gara2 taman kota ini lah yang membuat kita akhirnya buru-buru beli rumah sendiri untuk ditinggali di bangka, walaupun pas akhirnya rumah pertama kita udah selesai dibangun, eeeeh kita malah dipindahin ke kota jambi,blom diperawanin deh tuh rumah hasil jerih payah sendiri :)

okay kita tinggalin cerita biadab si taman kota, sekarang mau cerita cantiknya pulau ini...
pertama kali denger bangka seneng banget, karena kita berdua memang pecinta pantai...
but trust me, seminggu atau paling lama 2 minggu tinggal di daerah pantai pasti seneng banget, tapi lama kelamaan bosyeeeeeen...kangen mall hahahaha
  
pantai pertama yang kita kunjungi tuh pantai parai, pantainya sadis! keren, pertama kali ngeliat saya mangap...kaya lukisan...
Butuh perjalanan yang lumayan jauh buat nyampe di pantai ini,itungannya luar kota deh,walaupun sejauh2nya luar kota dipangkal pinang tetep aja deket.

Oh iya suami pernah cerita, kota yang ga pernah macet ini, suatu saat pernah macet juga...pagi-pagi jalan keluar kotanya tiba2 tersendat,ada apa yaaaa?
Taunya ada si komi lewat,komo asli komo! Komo beneran alias buaya.
Buaya yg biasanya ada di rawa2, pagi itu dia naik ke trotoar buat berjemur...nah loh, disini buaya bung yang bikin macet,berani klaksonin? Jahahaha...

Wah ngomongin pantai disini ga ada abisnya,buanyak buwanget...
Pantai yang paling sering kita datengin sih pantai pasir padi,pantai yang dekeeeet bgt dari rumah...

Cerita2nya lanjut di part two ya :)




1 komentar: