Rabu, 11 Februari 2015

Caesar atau normal? (1)


Hamil ke-2 ini lumayan punya pengalaman berbeda dengan hamil neisha dulu.
Hamil ke-2 ini lancar car car, ga ada drama ngidam, ga ada drama muka item ky kebakar ataupun badan bengkak kaya dulu ihihi.
Hamil ke-2 ini pun saya jalanin dengan sangat nyaman di kota kelahiran sendiri, Bandung. Beda dengan saat hamil neisha di bangka dulu, serba terbatas, mandiri dan fasilitas medis yg terbatas.
Di Bandung saya dimanjakan fasilitas, suasana rumah yg nyaman dan ditemani keluarga terdekat. Selain itu rumah sakit dan dokter di
Bandung juga bagus2.

Si jabang bayi ini diprediksi lahir sebagai bayi laki2 oleh  2 dokter berbeda pada saat 4 bulan dan 6 bulan masa kehamilan. Tapi saat memasuki masa kehamilan ke 8 bulan, burung yg tadinya terlihat, mendadak hilang ahahahaah, ternyata bayi cewe Alhamdulillah...

Saat 9 bulan dan memasuki waktu untuk melahirkan, si bayi ini ga mau juga keluar, padahal saya sudah rajin jalan kaki setiap harinya agar mudah melahirkan.
Selama satu minggu lebih, saya merasakan kontaksi yg hilang timbul, saat 9 bulan lebih dan masih jg belum ada tanda2 melahirkan, akhirnya saya priksakan lagi ke dokter.
Kata dokter saya sudah pembukaan satu, si bayi sudah dijalan lahir, tapi posisi kepalanya "nyeleneh". Saat dipriksa kepalanya "tenggah" alias menengadang, jadi saat dokter priksa, yg kena jari dokter  itu hidung si bayi (harusnya ubun2 bayi). Jadi selama 1-2 minggu ini saya sudah mengalami pembukaan satu tapi ga maju2, pantesan sakit :s
Kata dokter, "kita tunggu sehari lagi ya, kita coba induksi, klo masih belum bisa keluar, kita harus caesar karna air ketuban sudah sedikit dan keruh"

Ditemani teteh (kakak saya) dan suami tercinta yg sudah datang dari rantauan, saya mulai menginap di rumah sakit, diinfus dan induksi, nyeeeem rasanya, ya gitu deh...sakit bgt tapi ilang timbul...

Semalaman jg saya sulit tidur karnaaaa kepikiran operasi. Seumur hidup saya belum pernah operasi besar seperti ini, jangankan operasi, disuntik aja rasanya pengen kabur.
Selama kehamilan saya pun meyakinkan diri sendiri supaya bisa melahirkan normal, walau tau rasa sakitnya seperti apa, tapi bayangan mengenai operasi ini lebih menakutkan dibandingkan sakitnya kontraksi melahirkan normal.
Saya selalu berpikir  "ah, jaman dulu kan blom ada tuh yg namanya caesar2, yg lahiran normal2 aja tuh, ga perlu operasi2 segala, pasti bisalah lahiran normal" padahal faktanya jaman dulu banyak jg yg tidak selamat saat melahirkan karena kurangnya pengetahuan dan bantuan medis.
Saya coba tlp teman saya yg dulu melahirkan secara caesar, wieke namanya, bertanya soal proses sampai resiko2nya, dia bilang "gpp nun, gw aja bisa ko, lancar, apalagi elu, pasti kuat, bismillah" kata2 ini lumayan bikin tenang jg, lillahi taalla, Bismillah...apapun keputusannya esok pagi, melahirkan normal ataupun caesar, semoga ibu dan bayi sehat sempurna...karna kata teteh saya "Allah sudah atur semuanya, sebelum bayi dilahirkan, cara dia dilahirkan sekalipun, Bismillah"

Esok harinya...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar