Rabu, 11 Februari 2015

Caesar atau normal? (2)

Esok paginya, dokter priksa kembali jalan lahir, dan masih stuck dipembukaan 2, kepala bayi pun masih di posisi yang sama, menengadah.
Ya sudah pasrah, mari kita operasi klo gitu.
Rasanyaaaa super deg2an, tapi berusaha terlihat tenang terutama didepan suami, supaya ayah ga ikut panik jg (karna mukanya udah lumayan pucet ihihihi)
Operasi dijadwalkan jam 10 pagi...
Oh iya, saya ditangani dokter cantik nan baik bernama dokter widyastuti di rumah sakit bersalin melinda di jalan padjajaran Bandung.

Saya diantar suami, mama mertua dan teteh saya hanya sampai depan pintu ruang operasi, selanjutnya saya sendirian diruangan operasi, huhuhu...
Sebelum masuk ruang operasi, suami mencium kening saya, lalu memeluk, mukanya pucat, terlihat sangat khawatir. Kata teteh, selepas pintu ditutup, suami saya menitikan air mata, lalu dipeluk oleh ibunya, lalu beranjak sholat dhuha, ihihihi cengeng ternyata si ayah ah (padahal istrinya jg deg2an :p)

Setelah masuk ruangan, saya dipersilahkan untuk memakai baju khusus operasi, lalu tidur di kasur pasien, tidak berapa lama, datang lah 2 suster membawa saya masuk ke ruangan bedah. Jreng2, ternyata ruangannya ga semengerikan yg saya bayangkan.

Didalam ruang bedah, sudah ada beberapa orang, entah siapa aja, yg jelas ada dokter khusus anastesi, dokter anak, dokter apaaaalah ga tau, ada sekitar 4 dokter dan 3 tenaga medisnya.
Tahap awal saya di suntik dibagian tulang belakang (ternyata ga sakit ihihi) lalu lama kelamaan kaki sampai perut saya mati rasa...
Datang lah dokter wied trus bilang "hai hana sayang, bismillah ya, jgn tegang, bentar ko, bentar lagi ketemu babynya ya" lalu mengecup kening dan membelai pipi saya, seketika itu jg saya relaks, pasrah :)

Saya tidak melihat prosesnya secara langsung, karna ada kain lebar yg menjadi sekat penutup antara kepala dengan perut saya, tapi saya bisa merasakan perut saya "diolah", seperti digoyang2, ga sakit sama sekali. 
Ga berapa lama, saya dengar tangisan bayi, whuaaaa...seneng luar biasa, bayi mungil itu diletakan di dada saya beberapa saat untuk proses inisiasi dini. Setelah proses inisiasi selesai, bayinya di bawa oleh dokter anak untuk dibersihkan, ditimbang dll diruang sebelah tak jauh dari ruangan saya berada.

"Selamaaaat sayang, bayinya perempuan" kata dokter wied dgn muka sumringah 
"Kita selesain dulu perutnya bentar ya, biar cantik lagi hihihi" katanya

What? Udah? Operasinya udah? Bentar bgt dan ga berasa sakit...
Beda banget sama waktu lahiran pertama kali, proses pembukaannya lama, nyaris 1 hari lebih. Belum lagi tiap proses dari pembukaan satu sampai sepuluhnya makin lama makin sakit, yang rasa sakitnya alaihumgambreng lah saking ga bisa jelasin rasanya kaya apa.

Setelah operasi, disuruh tunggu dulu diruangan khusus sampai bisa gerakin kaki (sampai pengaruh obat biusnya hilang) setengah jam-an  lah lamanya.
Oh iya, karena darah yg keluar lumayan banyak, jadi butuh donor darah tuh, akhirnya si teteh alias kakakku tersayang yang parnoan jg sama jarum suntik, merelakan beberapa cc darahnya buat adeknya ini ihihi, nuhun teteh :*

Udah beres, keluar ruang operasi deh. Udah disambut keluarga besar, termasuk ayah dan neisha jg yg sekarang udah jadi teteh :*

Ternyata operasi caesar ga semenakutkan yg gw bayangin, pantesan banyak yg pengen caesar ya, ternyata lebih praktis...
Etapi etapi, tar dulu, kata sapa caesar ga sakit? 

Gini loh...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar