Senin, 23 Maret 2015

How can we not love him?

Gimana kami ga jatuh cinta coba sama laki2 ini?
Memang bukan sosok suami yg sempurna, pun bukan sosok ayah yg serba bisa tapi seperti ini saja sudah jauh lebih dari cukup bagi saya dan anak2.

Pekerjaannya bisa dikatakan overload bin sibuk, seberapa sibuk? Emmm pokonya kadang (sering) sabtu minggu kerja ngurusin event, setiap hari pulang diatas jam 9 malam bahkan seringnya diatas 10 malam, susah cuti, dan sering keluar kota, ngebayanginya aja ngos2an. setelah merasakan 4 kota sebelumnya, palembang, bangka, jambi, dan aceh, memang di medan ini kerjaan ayah paling sibuk2nya, mungkin karna kota besar ya.
Kadang kesel jg sih klo udah sibuk gitu, apalagi klo weekend harus tetep kerja, tapi ya kasian juga, masa udah cape2 kerja, dicemberutin pula ma istrinya hihihi. Ayah bilang gini klo weekend harus kerja "bun, yg mau gini ya sapa? Dibanding kerja ya ayah juga maunya tidur2an dirumah, main sama anak2, tapi ayah kan punya tanggung jawab juga sama kerjaan, keluarga tetep nomer 1 ko, ayah usahain pulang cepet ya"

Walaupun super sibuk, tapi ayah selalu punya waktu untuk istri dan anak2, "klo kuantitas waktu bersama kurang, setidaknya kualitas yg kita maksimalkan" katanya.

Sosoknya adalah sosok ayah serba bisa, mulai dari mandiin anak, pakei baju, nyuapin dll, hanya satu yg ga bisa dari dulu, bersihin pup ahahah, boro2 bersihin, liat aja ga mau, kecium aroma nya aja dah ngibrit kabur ahahaha...


Walaupun seringnya pulang larut malam, tapi ayah selalu berusaha pulang lebih cepat, "pengen main dulu sama anak2, pengen nemenin teteh belajar dulu juga" katanya


Sebelum anak2 tidur ayah pun sebisa mungkin membacakan buku cerita, sooooo sweet...

dan ini adalah pemandangan paling indah dirumah

Hari sabtu, ketika ayah bisa libur bekerja, atau harus terpaksa kerja sekalipun, ayah
menyempatkan mengantar teteh sekolah dulu, baru berangkat kerja. Btw di medan hari sabtu anak2 tetep sekolah bo, ga libur, hoream kan? Hahaha

Nah, klo ayah libur kita punya banyak waktu dari mulai pagi sampe malem...
Pagi biasanya kita olah raga atau renang siang jalan2 atau kuliner, sore jalan2 di taman atau ke bioskop. Kadang ayah juga ajak nginep dihotel beberapa hari supaya ada suasana dan pengalaman baru untuk anak2.




Walaupun sibuk, ayah juga punya "me time". Ya, melakukan hobinya, skate-ing...
Kamis malam dan sabtu (kalau libur) ayah skate sebentar di siang hari, hari jumat pun ayah sempatkan untuk olah raga lari sepulang kantor.
Setiap hari ayah kerja dari pagi buta sampai larut malam, pulang kerumah ga langsung tidur tapi quality time sama istrinya sambil ngobrol n nonton sampe lewat tengah malam. Belum lagi weekend seringnya kerja, kalaupun libur ayah habiskan main sama anak2. Istirahatnya kapan ya sayang? Kasian kadang2 :* tapi dia selalu terlihat enjoy dengan pekerjaan dan hidupnya, ga pernah mengeluh, easy going, dan selalu menjadi sosok yang humoris dan menyenangkan, yang penting sehaaaaaat dan bahagiaaaa ya ayah, aaamiiin...

Salah satu yang membuat saya pribadi sebagai istrinya merasa "dihargai" sebagai bagian dari kehidupan pribadinya adalah ayah selalu memperkenalkan saya dan anak2 kepada teman2nya dengan antusias. Entah itu teman kerjanya, teman main skatenya, atau teman-teman di komunitas khususnya band di Medan.
Tidak jarang ayah membawa saya beserta anak2 ke tempat ia dan teman2nya biasa main skate, asa koloooot dikelilingi anak2 skate yg masih muda, sedangkan eikeh emak2 bawa 2 anak nemenin si skater veteran ahahah...

Pernah juga temen2 bandnya main di suatu kafe, ayah bilang "hayu bun, ayah mau ngenalin bunda sama temen ayah, bandnya bagus, musiknya jg bunda pasti suka, kita jg dah lama kan ga nonton konser, skrng mah live music dikafe aja dulu yuk, lumayan" Katanya
Datenglah kita ke kafenya, masuk bentar, keluar lagi hahahhaha...iya, udah malem, bawa anak2, banyak asep rokok dan bising dan melihat sekeliling hanya kita yg bawa anak. "Ayah pengen ngenalin bunda ke temen2 ayah, sekalian kan bunda dah lama ga denger live music, lain kali ya yank, ga nyaman jg ternyata, kasian anak2" katanya
Oh iya, ayah juga pernah ngajak anak2 "main" di kantornya waktu hari minggu. Sekalian ayah mau ambil beberapa berkas2 kerjaannya. Anak2 seneeeeeng bgt, berasa main ditaman bermain hihihi, soalnya kantornya emang nyaman bgt, keren pula, entahlah, ini kantor apa kafe sih? Keren amat. Kantornya dibikin se-cozy mungkin, malah ada fasilitas tempat gym & studio band-nya segala, ebuset.
Bukan bermaksud "memamerkan" dan "membanggakan" sosoknya toh dia bukan laki2 sempurna malah jauh dari kata itu. Dibalik sosok yg membuat saya merasa beruntung ini, tentu banyak sekali kekurangannya, tapi ga akan saya beberkan juga disini ahahaha, ya sebagai contoh, suka naro anduk basah bekas mandi dikasur, lupa mulu matiin lampu kamar mandi (padahal siang), lupa tutup pasta gigi, jail bgt ga ketulungan, klo ngelucu garing, suka nyanyi2 ngelengking ga jelas, sering bgt gonta ganti baju dalam sehari dan bikin murka istrinya yg benci bgt berurusan sama strikaan ahahah dll (eh katanya ga mau dibeberin jeleknya, dibeberin juga tapi eheheh) 
Btw...dia memang bukan sosok suami dan ayah yg sempurna, tapi toh saya pun bukan sosok istri dan ibu yg luar biasa, mungkin karna itulah kita dipertemukan dan saling melengkapi.

Iloveu hei Billy Goenandar
Sosok suami idaman
dan seorang ayah yg setiap anak impikan

Eh pernah baca postingan entah dimana lupa, pokonya intinya bilang klo (jangan suka mengekploitasi pasangan kita di media sosial, "suamiku baik bgt deh bla bla bla" "suamiku keren bgt, makasih ya udah bla bla bla" emang mau kalau orang lain membayangkan pasangan kita, bermimpi dan memimpikan pasangan kita, pengen punya pasangan seperti pasangan kita? Cukuplah kita yg tau kebaikannya.) gitu katanya.

Kurang setuju sih sama postingannya.
Jadi para sahabat nabi jg salah dong "mengeksploitasi" kisah nabi dan istrinya? Memamerkan sosok nabi sebagai suami yang baik? 
Bukannya cerita2 tersebut bisa menjadi contoh yg baik ya? Kalo ga ada cerita itu, Tuntunan itu, dari mana kita tau menjadi suami dan istri yg baik itu bagaimana dan seperti apa?
Menurut saya pribadi ga ada salahnya share bagaimana sosok suami yg bisa membahagiakan istri itu seperti apa, lah dibanding share mengenai hal yg sebaliknya. Sering saya melihat postingan lebih "ajaib" malah di medsos, cerita ngejelek2in suaminya, lagi berantem sama suaminya, sampe urusan bercerai sekalipun. Lebih enak juga liat liputan keluarga harmonis di tv dibanding berita perceraian kan? Lah klo yg bahagia ga boleh share dgn alasan eksploitasi, jadi kita dicekokin berita perceraian doang dong?

Emalah panjaaaaaang ahahah...
Cuma opini saya saja.

Mau share apa aja mangga ketang, bebas :)


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar