Selasa, 28 Juni 2016

Ngungsi ke Bandung

Ga ada kepikiran sedikitpun bwt pindah dr medan dalam waktu dekat sebenernya, pengennya sih 2 atau 3 taun lagi baru pindah lg ke kota lain. Di medan ini kita lumayan lama tinggal, kurang lebih dua taun, ga kaya dikota2 sebelumnya yg setaun pindah, setaun pindah 😅 di medan ini udah betah, cocok sama lingkungan rumah, cocok bgt sama sekolahnya neisha, banyak temen pula, trus pengen lahiran n punya anak akte kelahiran medan.

Sekitar bulan maret suami nyeletuk "ayah bulan agustus taun ini harus pindah posisi (divisi) nih, udah 3 taun soalnya" "hah? Ga boleh 3 taun diposisi yg sama ya? Pindah dong? Pindah kota ngga?" Tanya si hana
"Ga harus pindah kota yank, yg pasti ga didivisi yg sama, gosip2 sih bulan depan pindah ke binjai doang, tapi itu jg ga pasti, semua ga ada yg pasti sampe sk ditangan" kata ayah
Ah tapi klo binjai mah deket lah ya, ga usah pindah2 kota, jarak medan binjai bisa didugdag pulang pergi, sekitar sejam perjalanan lah. 

Bulan berikutnya, si gosip binjai ini ga terealisasikan, "nah kan kajol (kaga jolas), sebelum sk ditangan mah ga usah percaya bun" katanya

Tapi setelah itu gw malah jd mikir, disaat gw hamil gini, si neisha taun ini masuk sd, lah terus bagusnya gw tetep stay di medan atau gimana? Klo tiba2 si ayah dipindah jauh dr medan gimana? Di medan jg ga punya saudara. 
Beberapa pertimbangan kaya masalah melahirkan sih ga jadi issue utama ya, justru yg jd pertimbangan paling besar saat itu sih soal si neisha taun ini masuk sd, jadi klo kita memutuskan dia sd di medan, atleast minimal kita harus tetep stay dimedan ampe si neisha naik ke kelas 2, setaun berikutnya (juni 2017) baru bisa pindah2 lg. lah klo bapaknya misalnya bulan jan 2017 harus pindah, berarti gw harus stay dimedan gitu bbrp bulan sampe kenaikan kelas? Klo masih 2 anak sih ayok, lah ini 2 anak plus bayi, ga kebanyang apa rasanya ngebolag dirantauan 3 anak tanpa suami. Rifuuuuh...

Solusi dr suami, "kita kan blom pasti nih bun, pastinya taun ini ayah harus pindah divisi, kemana, dimana, apa2nya blom jelas, nah bunda maunya gimana? Klo ldr lg ayah agak berat juga. gini deh, gimana klo kita tetep stay dimedan, ambil pembantu yg nginep, biar ntar klo emang ayah harus dipindah, bunda ada yg nemenin, ada yg bantuin" katanya
"Ok deal" kata gw

Ga berapa lama gw cerita lah sama papa (orang tua) trus papa bilang "ka bandung heula weh atuh mun can pasti kumaha2 na mah, komo keur hamil, budak rek sakola sd, dirantauan kumaha eweuh sasaha" kata papa, yg intinya ya klo blon jelas mau dipindah kemana ke bandung dulu aja, apalagi lg hamil, anak mau sekolah, dirantauan jg ga ada sodara.
Tapi gw disitu masih gambling dan lebih milih stay di medan, karena udah pernah ngerasain waktu ldran setaun aceh-bdg teh teu ngonaaaah...

Sampai akhirnya gw curhat sama salah seorang sahabat dan tanggapannya diluar dugaan.
Gw dengan pd nya bilang "klo suami ntar pindah pun, inshaAllah gw bisa mandiri, anter jemput anak sekolah, urus bayi, klo misalnya amit2 anak2 ada yg sakit ya tinggal ke dokter"
"Iya klo anak2 yg sakit lu bisa urus, nah klo lu yg sakit? Siapa yg urus lu n anak2?" Katanya 
emmm bener jg
"Bismillah bisa lah" kata gw
"Gini na, jgn berusaha selalu jd wonder woman, ambil hikmah nya jg, coba hana pikirin ada petunjuk apa yg Allah kasih lewat ke-ngga-pasti-an ini? Katanya
"emmm apa?" Jawab gw polos
"Baru bbrp minggu kemaren hana cerita, kepikiran papa yg tiba2 sakit, indikasi jantung trus bilang pengen pulang dulu ngurus papa, nemenin papa. Andai ada dibandung" katanya.
Aslinya gw denger dia ngomong gitu cuma bs diem.
"Pasti ada rencana Allah disetiap kejadian, dibikin pusing soal pindah atau engga, dikasih option sama papa bwt ke bandung dulu, trus bayangin ya na, papa hana inshaAllah panjang umur, tapi diliat dr umur manusia, papa hana yg udah 73 teh udah udzur, sehari-hari ga ada yg ngurus pula, aa hana kan di banten, teteh sibuk jg ga bs setiap saat nengokin, ya mungkin ini jalannya, ya papa pasti seneng jg main sama si neisha zura, rumah ga sepi ada 2 bocah, segitu 2 anak teh nempel pisan sama si papa kan?" Katanya panjang lebar
Ok dr sekian banyak alesan gw pengen stay di medan, cuma soal papa ini yg bikin gw berpikir bwt ngungsi ke bandung.

Akhirnya gw obrolin soal ini ke suami dan Alhamdulillah seperti biasa, suami mengijinkan untuk ngungsi dulu ke bandung sambil nemenin papa, lahiran di bandung, neisha sd dulu dibandung, banyak saudara jg dibandung jd ayah tenang jg mikirin bunda sama anak2nya, katanya. 

Mudah2an ini adalah jalan yg terbaik dan berkah. Ayah sehat selamat, papa bs maen ma cucu2nya, mudah2an ldrnya ga lama2, atleast setaun sampe teteh neisha kenaikan kelas ya atau mudah2an ayah dipindah ke kota2 deket bandung gitu *ngarep* hahahha Aaamiin-in aja aaamiiin
Btw pindah2 setelah anak masuk sekolah "beneran" alias SD tuh ribet jg ya, ya biaya bengkak (uang pangkalnya siap2 bayar double hahah), ya kasian jg anaknya pindah2 mulu, adaptasi lg. ah apapun itu Ya Allah, Bismillah, Lillahitaalla. 

Jadi, disinilah kami sekarang, setelah drama pindahan, packing yg ga beres2 dan unpacking (yg jg ga beres2) hhahahhaha 



But trust me, seenak-enaknya, senyaman-nyamannya kota kelahiran, masih lebih enak dan nyaman di rantauan asal bareng sama suami dan anak2.

Home(sick) is wherever iam with(out) you- HurufKecil


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar